PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI TERHADAP FUNGSI GERAK PADA DIABETIC FOOT ULCERS

Sumber : www.washingtonvascular.com
PENDAHULUAN
Diabetes adalah penyakit metabolik yang timbul pada seseorang karena peningkatan kadar glukosa darah, yang dapat disebabkan oleh gangguan insulin. Menurut Turan, Diabetes Mellitus berkembang di seluruh dunia dan sekarang mempengaruhi sekitar 5%-15% dari seluruh populasi di banyak negara maju dan berkembang. Sedangkan berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) terjadi peningkatan DM dari 6,9% pada 2013 menjadi 8,5% pada tahun 2018.

Komplikasi yang paling banyak dialami oleh penderita diabetes adalah Diabetic Foot Ulcer (DFU), karena daerah ini lebih rentan terhadap fenomena ini. Jika tidak ditangani, risiko terjadinya ulkus diabetikum dapat meningkat, yang dapat mengganggu fisik dan psikis mereka. Risiko luka akibat DFU dapat berujung pada amputasi (Mirtha,2018). Ulkus kaki diabetik terjadi pada diabetes tipe 1 dan tipe 2, tetapi ada jauh lebih banyak orang dengan penyakit tipe 2. Rata-rata usia penderita ulkus kaki diabetik adalah sekitar 60 tahun (Turan et al, 2015).
PEMBAHASAN
A. Patofisiologi
Beberapa faktor terlibat dalam perkembangan DFU tetapi dua penyebab utama yaitu patologi primer dan sekunder. Etiologi primer melibatkan neuropati perifer dan vaskulopati, sedangkan penyebab sekunder berhubungan dengan komplikasi hiperglikemia. Ulkus kaki diabetik dapat bersifat neuropatik total (35%), iskemik lengkap (15%) atau neuro iskemik campuran (50%). Cedera pada sel saraf yang berhubungan dengan kadar gula darah yang tidak terkontrol dengan baik menyebabkan neuropati motorik, sensorik dan otonom, yang menyebabkan perubahan anatomi kaki (seperti deformitas kaki cakar dan jari kaki palu), gangguan persepsi sensorik dan pembentukan retakan kulit. Disfungsi mikrovaskular dan penyakit makrovaskular (ather osclerotic) menyebabkan iskemia melalui gangguan suplai darah ke kaki. Ulkus biasanya terjadi di kaki karena trauma fisik, termal atau kimia (Turan et al, 2015).
B. Assesment
Mengevaluasi pasien dengan luka kaki diabetik memerlukan penilaian dermatologis, vaskular, neurologis dan temuan muskuloskeletal. Temuan penting termasuk kemerahan, pembengkakan, peningkatan kehangatan, nyeri atau nyeri tekan, mati rasa, kulit pecah, lecet, mengelupas, kuku tumbuh ke dalam atau kelainan bentuk kuku lainnya, callus, atau kulit kering. Dokter harus memeriksa permukaan dorsal, plantar, medial, lateral dan posterior kaki bersama dengan kuku, membandingkannya dengan ekstremitas atas. Penilaian untuk penyakit vaskular perifer meliputi palpasi arteri dorsalis pedis, tibialis posterior, popliteal dan superfisial femoralis memeriksa kulit untuk pucat dan dingin dibandingkan dengan daerah yang lebih proksimal dari ekstremitas bawah (Turan et al, 2015).
C. Intervensi
Standar emas untuk pengobatan ulkus kaki diabetik meliputi debrimentasi luka, manajemen infeksi, revaskularisasi, dan off-loading ulkus. Latihan juga membantu meningkatkan penyembuhan luka karena oksigen dapat menjamin produksi energi dari ATP dan merangsang metabolisme sel dan angiogenesis, setelah itu oksigen dapat meningkatkan proliferasi fibroblas, sintesis kolagen, dan epitelisasi, sehingga dapat membuat luka mengecil dan luka berfeksi dapat dicegah. . Hal ini berkaitan dengan perubahan yang terjadi akibat latihan (aktivitas otot, peningkatan aliran darah ke area luka, dan penurunan hipoksia) (Mirtha,2018).

Studi terbaru menunjukkan bahwa olahraga, mungkin merupakan modalitas terapi yang efektif untuk pasien dengan ulkus kaki diabetik. Rentang gerak sendi, latihan peregangan, latihan Buerger-Allen, dan latihan proprioception dan keseimbangan dapat membantu pada pasien dengan, atau kecenderungan untuk, ulkus kaki diabetik. Latihan yang melibatkan rentang gerak sendi atau peregangan ke segala arah dapat meningkatkan aliran darah ke kaki. Latihan proprioception meningkatkan input sensorik pada pasien dengan polineuropati diabetik, sehingga meningkatkan kapasitas persepsi dan kemampuan mereka untuk melindungi ekstremitas. Latihan-latihan ini dapat mengurangi risiko jatuh terkait dengan peningkatan keseimbangan dan koordinasi. Selain itu, seperti halnya latihan ini, latihan keseimbangan dan koordinasi dapat menyebabkan penurunan risiko jatuh terkait dengan peningkatan.

Sumber : rskariadi.co.id
Menggunakan latihan Buerger-Allen dapat meningkatkan suplai darah ke ekstremitas, berpotensi mengarah pada pembentukan struktur vaskular baru. Saat melakukan latihan ini pasien harus berbaring dalam posisi terlentang selama 3 menit, mengangkat kakinya ke tempat yang lebih tinggi. Kemudian, ia harus duduk dan menjaga kedua kaki dalam posisi berikut selama masing-masing tiga menit: fleksi, ekstensi, pronasi, dan supinasi. Kaki harus berubah menjadi merah muda (terkait dengan peningkatan aliran darah) setelah berlatih gerakan ini; jika menjadi biru atau nyeri, pasien harus mengangkat kakinya ke tempat yang lebih tinggi lagi dan beristirahat, sesuai kebutuhan. Di akhir latihan, pasien harus berbaring dalam posisi terlentang selama 5 menit, menjaga kaki tetap hangat dengan membungkusnya dengan selimut.

Sumber : www.djoglobal.com

Dalam sebuah studi oleh Goldsmith et al. menyelidiki kemanjuran latihan rentang gerak pada pasien kaki diabetik, mereka meminta pasien untuk menggambar huruf alfabet dengan kaki mereka dan juga berlatih dorsofleksi pasif dan aktif dari pergelangan kaki dan sendi metatarsophalangeal, fleksi plantar, pronasi dan supinasi sendi subtalar aktif, peregangan otot gastrocnemius dan soleus  (Turan et al,2015).

KESIMPULAN
Diabetic Foot Ulcer (DFU) merupakan komplikasi yang paling banyak terjadi saat seseorang memiliki penyakit Diabetes Mellitus yaitu meningkatnya kadar glukosa darah akibat gangguan insulin. Diabetes Mellitus rata-rata terjadi pada lansia. Fisioterapis dapat melakukan penatalaksanaan fisioterapi terhadap pasien yang menderita Diabetes Foot Ulcer dengan memerhatikan penilaian dermatologis, vaskular, neurologis dan temuan muskuloskeletal hingga melatih pasien dengan exercise yang berfokus pada bagian ekstremitas bawah pasien khususnya kaki. Rentang gerak sendi, latihan peregangan, latihan Buerger-Allen, dan latihan proprioception dan keseimbangan dapat membantu pada pasien dengan, atau kecenderungan untuk ulkus kaki diabetik.
DAFTAR PUSTAKA
  1. Turan, Y., Ertugrul, B. M., Lipsky, B. A., & Bayraktar, K. (2015). Does physical therapy and rehabilitation improve outcomes for diabetic foot ulcers?. World journal of experimental medicine5(2), 130–139. https://doi.org/10.5493/wjem.v5.i2.130

  2. Mirtha LT, et al. The Effect of Foot Exercise on Diabetic Patients with Foot Ulcer: An Evidence-Based Case Report. J Diabetes Metab Disord 2018, 5: 026 DOI: 10.24966/DMD-201X/100026

  3. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan [Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) 2013 dan 2018]

Writer of Articles :
Kementerian Pendidikan dan Profesi
Aurora Rezki Amelia Prasad (Universitas Binawan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.